Diserang Lagi

Diserang lagi. Kemarin sore. Asam lambung naik lagi. Penyebabnya: minum kopi. Kopinya pun langsung diseduh di atas kompor.

Selama sholat Maghrib sesak nafas. Dikira bakalan tidak lulus rokaat pertama. Kepikiran buat batalin sholat dan lanjut sholat di rumah. Tapi akhirnya lulus juga. Begitu masuk rokaat kedua, nafas masih sesak. Dikira tidak lulus. Tapi lulus juga. Begitu juga rokaat selanjutnya, sampai tahiyat akhir. Dicoba selesai sholat tidak langsung pulang, tapi sholat ba’diyah dulu. Berhasil.

Jeda antara Maghrib dan Isya cuma bisa duduk diam di rumah. Sambil istighfar. Sambil baca buku. Siapa tahu saya lewat.

Situasi sholat isya pun masih sama. Tiap rokaat jadi cemas tidak lulus. Bisa ambruk pingsan, atau lewat. Alias mati. Berharap sih begitu, matinya waktu sholat. Karena itu sholatnya dikhusu-khusuin. Tapi keinget juga tetangga yang meninggal karena angin duduk. Mungkin nanti situasinya sama. Susah nafas, muka membiru. Aneh, mau mati husnul khotimah kok pikirannya masih kemana-mana waktu sholat.

Alhamdulillah, lulus juga sholat isya. Bisa jalan sampai rumah. Tapi belum berani makan malam. Perut masih kembung, nafas masih sedikit sesak. Hanya bisa duduk sambil nonton tv. Sambil nunggu buang angin. Biasanya kalau sudah buang angin, perut jadi agak lega.

Akhirnya bisa buang angin meski sedikit. Akhirnya perut tidak lagi kembung. Akhirnya asam lambung pun lewat. Bukan saya-nya yang lewat. Alhamdulillah.

Leave a Reply